Orang Tua Kok Dikencingin??

Berada di daerah baru yang sama sekali asing dengan adat dan budaya kita, pasti sering mengalami kejadian yang bisa jadi lucu atau malah menjengkelkan. Ini cerita temen kosku yang kebetulan seorang dokter yg lg PTT di P. Raya. Waktu itu lagi musimnya kabut asap sehingga banyak yg terkena ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan) tak terkecuali anak kecil. Disini kebanyakan masyarakat menggunakan bahasa banjar walopun penduduk asli daerah sini adalah suku Dayak. Jarang2 aku denger bahasa Dayak. Waktu itu ada seorang ibu beserta anaknya yang masih balita. Setelah diperiksa, pak dokter pun tanya ke ibunya. “Anaknya mau minum susu Bu?”
Sang ibu pun menjawab, “Kada tapi mau Dok.” Dlm bhs banjar kata Kada artinya Tidak.
Si Dokter pun bingung, “Loh kalo mau ya mau kalo nggak ya nggak bu, kok kada mau tapi mau.”
Untungnya sang ibu langsung tanggap bhw dokternya itu orang jawa, “Ya kada tapi mau Dok. Maksudnya anak saya kadang mau minum susu kadang kada mau.”
Dokter pun langsung paham dan menjawab sambil tersenyum, “Oh gitu maksudnya, nggak begitu suka ya.”
Kalo disini “kada tapi mau” itu artinya kadang mau kadang nggak mau. Kalo bahasa jawanya sih “ora pati gelem”, “kada tapi paham” artinya tdk begitu paham atau dlm bhs jawa “ora pati paham” hehe aneh ya…

Aku pun kadang masih suka tersenyum mendengar kata2 yg aneh walopun aku udah setahun disini. Kalo mendengar kata ganal pasti aku tersenyum. Bukan aku saja tapi temenku juga geli kalo mendengar kata ganal. Ganal artinya besar. “Kalo bapandiran kada usah diganal-ganalkan, pina musti ikam! Jangan mangaramput inya” artinya “Kalo ngomong jgn dibesar-besarkan, sok banget sih kamu! Jangan membohongi dia.” Atau dalam percakapan lain, “Barangnya kaganalan, kada kawa dimasukkan di kardus.” artinya “Barangnya kebesaran, tdk bisa dimasukkan di dlm kardus.”😆

Ada beberapa teman kantor yang pernah tamasya di Jatim Park. Salah satu diantaranya sudah agak tua yang biasa dipanggil pak haji dan bahasanya banjar totok. Aku aja kalo bicara sm beliau msh bingung utk mencerna kata2nya. Waktu itu sudah keliling2 Jatim Park dan istirahat di bawah pohon. Kebetulan deket situ ada pos satpam. Sambil duduk di bawah pohon beliau ngomong, “Aduuhai, kauyuhan banar aku nih.” Tanpa sengaja satpam tersebut mendengar kata2 beliau. Langsung satpam itu menyahut dengan tampang kagetnya😮 , “Loh siapa pak yg berbuat?? Wah kurang ajar benar orang itu, orang tua kok dikencingin!!” Dlm bahasa jawa uyuh itu artinya air kencing (kata benda) kalo kata kerjanya nguyuh pipis, kalo keuyuhan artinya ya kena kencing orang.
Pak haji pun diam saja karena nggak mudheng dg kata2 satpam tadi. Untung temannya pak haji langsung tanggap dan menjelaskan, “Pak haji ini tdk dikencingin orang. Beliau capek makanya istirahat di bawah pohon.”
Satpam pun masih nggak ngeh juga, “Loh tadi dia bilang keuyuhan kok, siapa yg berani2nya ngencingin orang tua!”
Akhirnya temen pak haji pun menerangkan kalo keuyuhan itu bahasa banjar yang artinya kecapekan, kalo uyuh itu artinya capek. Begitu satpamnya paham langsung dia tertawa😆 Ternyata dia salah sangka, yg bener aja…masak orang tua dikencingin. Yah memang lain ladang lain belalang. Pasti sering kejadian hal2 yang bisa membuat tertawa atau bahkan bisa menjengkelkan. Tp terlepas dari itu semua memang bangsa Indonesia memiliki banyak sekali khazanah bangsa. Berbagai macam suku dengan masing2 adat dan budaya mereka. Keanekaragaman budaya ini merupakan salah satu kekayaan bangsa Indonesia yang harus dilestarikan. Seperti usaha pak Ersa dengan Kerajaan Banjar Virtual-nya. Saya salut dengan beliau yg berusaha utk melestarikan budaya banjar. Ato spt blog kang Dee dengan Mampir Ngombe-nya yang menggunakan bahasa jawa sebagai pengantar dlm blognya, sebagai usaha utk tetap nguri-uri kabudayan jawa. Jd inget dg semboyan bangsa Indonesia, “Bhinneka Tunggal Ika” walopun berbagai macam namun tetap sebagai satu kesatuan bangsa Indonesia.

28 Balasan ke Orang Tua Kok Dikencingin??

  1. heru mengatakan:

    ehm…. jadi ingat dulu sewaktu SMA ada beberapa kata yang sering saya ucapkan dianggap sesuatu yang aneh & lucu oleh teman-teman sekelas, padahal kata-kata tersebut biasa diucapkan orang-orang disekitar rumah. Walaupun kita semua sama-sama berasal dari tulungagung.

    btw.. Semoga keanekaragaman budaya itu tetap terjaga & lestari. Ada penelitian mengenai bahasa jawa (maaf saya lupa detilnya) yang menunjukan bahwa dari tahun ke tahun jumlah penutur bahasa jawa semakin berkurang dengan laju penurunan yang sangat drastis😦 , sehingga dikhawatirkan dalam beberapa puluh tahun mendatang tidak akan ada lagi penutur bahasa jawa. Nampaknya fenomena tersebut juga terjadi dibeberapa bahasa daerah yang lain.

  2. ..:X W O M A N:.. mengatakan:

    Hahaha… SATPAM nya solider tuh mbak, denger orang tua dikencingin langsung bereaksi😀

    Itu sih mending, karena beda daerah… lha aku waktu PPL masih di daerah Bandung istilahnya udah banyak yang ga ngerti. Temen aku mau keramas dia keabisan sampo, abis itu beli sampo ke warung eh dikasihnya malah daun sawi, hahaha… temen aku juga bingung terus dengan susah payah dia berhasil membuat pedagang mengerti!
    Itu hanya satu kata yang tidak kita ketahui, ternyata Bangsa Indonesia kaya juga dengan bahasa😉

  3. deKing mengatakan:

    Saya dulu di Bandung juga bingung waktu ditanya Ibu kost mau gedhang atau tidak, tentu saja saya jawab mau karena dlm bahasa jawa gedhang=pisang eh tidak tahunya dalam bahasa sunda gedhang=pepaya.
    Terpaksa dech makan Pepaya, buah yang sangat tidak saya senangi

  4. Anak Sultan mengatakan:

    hehehe…asik juga nih kaya iklan susu…ayao teman-teman yang lain yang punya pengalaman sama, kasih komen disini, semua bahasa daerah yang sama tapi beda makna kasih tahu sama kita semua. jadi kita tahu bahasa daerah tertentu yang bila diucapkan bisa mengejutkan bahasa daerah lainnya. bekal buat keliling Indonesia.

  5. kangguru mengatakan:

    bahasa kaya warna macam rasa hehehhe

  6. helgeduelbek mengatakan:

    Yah pasti bahasa itu memang unik… sama lafal beda arti, kadang kalau tidak hati2 bisa kelahi padahal salah paham soal pemberian makna suatu kata.
    Salam.

  7. antobilang mengatakan:

    sampai sekarang saya masih bertanya2 bagaimanakah awal mula suatu bahasa itu terbentuk?
    bagaimana masyarakat di suatu daerah bisa menciptakan bahasa yang amat beragam jenisnya?
    mungkin mbak lintang berkenan menjawabkan untuk ke-penasaran-an saya ini?

  8. Mr. Geddoe mengatakan:

    Yee, ini teh susu… ^^

  9. laksono mengatakan:

    ya itu serunya jadi perantau banyak hal baru yang bisa kita dapat…
    soal jawa, dayak atau banjar hanyalah label saja koq. komunikasi yng penting dua orang saling mengerti dan paham

  10. jokotaroeb mengatakan:

    mau dong merantau..

  11. Lintang mengatakan:

    # heru : mas heru aja yg jd penutur bahasa jawa, bisa nambah sampingan tuh🙂

    # xwoman : baru kali ini sy tau klo keramas pake daun sawi, rambutnya jd lebih halus ato tambah ruwet yah…hehe…

    # deKing : makan pepaya…jd inget burung piaraan ayahku yg suka makan pepaya😀

    # Anak Sultan : kalimat yg sy buat dlm bhs banjar bener aja kan??😉

    # kangguru : makanan kaliii…

    # helgeduelbek : sama lafal beda arti…hmm jd inget homonim…jd inget salah satu level di tktq plus hehe…pusing deh.

    # anto : lho kok sama ya, sy jg bertanya2 knp kok meja itu diberi nama meja…knp kok g jema ato maje?? hehe…mgkn hrs nanya pak Guru yah…gmn nih pak Guru??

    # Mr. Geddoe : teh susu itu enak loh😛

    # laksono : ini nih yg udah biasa melanglang dr sumatera, kalimantan, jawa dan sulawesi…bertemu dg org berbagai macam budaya udah spt makan garam kali ya…

    # jokotaroeb : emang kok dg merantau kita jd lebih tau kekayaan budaya bangsa Indonesia halah

  12. alief mengatakan:

    hehehe… Awalnya tadi saya pikir ada yng dikencingi sungguhan…

  13. anung mengatakan:

    betul tuh,judulnya menip…hehe
    salah satu trik menarik pembaca
    capek deh…hehe

  14. peyek mengatakan:

    nggak banyak komen, begitu kayanya negeriku ini.

  15. Evy mengatakan:

    saya teh keuyuhan ngges pirang2 dino nte sare… halaaah critanya mo bhineka tunggal ika..:)

  16. Hendra Ciptawan mengatakan:

    Susah juga tuh kalo datang ke daerah orang lain apalagi harus netep selama bertahun-tahun, harus nyedia’in kamus tebel antar bahasa daerah😛

  17. klikharry mengatakan:

    wah…seru…. banyak cerita waktu PTT….
    jadi iri…. he..he…
    pengen cepet2 jdi dokter,,,,

  18. Lintang mengatakan:

    # alief & anung : hehe…ketipu yah…pdhl bukan niat saya utk menipu😀

    # peyek : begitu kaya…namun jg begitu miskin

    # evy : maksa banget ya bu🙂

    # Hendra Ciptawan : kalo bertahun2 malah enak…g usah pake kamus krn udah terbiasa😛

    # klikharry : ayo ayo cepetan lulus…ntar PTTnya di kalimantan yah

  19. juliach mengatakan:

    hi..hi..hi…
    spt bhs perancis antara penis (alat kelamin) & peniche (canal boat/perahu kanal), aku pernah salah mengucapkan yg membuat semua orang tertawa ngakak.

  20. cakmoki mengatakan:

    Kemarin ulun uyuh, … uyuh banar. Sampai kada kawak umpat blog-nya kekawalan. Kauyuhan kada guring😀

  21. klikharry mengatakan:

    waduh mbak…jauh bener PTTNya…

  22. Lintang mengatakan:

    # juliach : hahaha…aku aja yg baca jg ketawa😆 bs jd pengalaman yg tak terlupakan tuh

    # cakmoki : wah pak dokter ikut kauyuhan juga nih…kalo gitu dibanyakin guringnya ja😀

    # klikharry : gpp jauh…biar nambah pengalaman dan bnyk hal2 baru yg ditemui😉

  23. ndarualqaz mengatakan:

    wuakakakakakakaka, ketipu saya sama judulnya.

    mau mas tak kasih pipis? (tanya orang jawa)
    mau, mau, yang banyak ya! (jawab orang bali)

    wakakakakakakaka, pipis artinya di bali itu uang…..

    bu, boleh anak anda saya ikutkan lomba nyanyi di hotel?
    apa, tolong, ada orang pedopilia………..

    ternyata si ibu orang bali yang trauma sama kasus pedofilia di bali (soalnya nyanyi artinya kencing di bali )

  24. Dee mengatakan:

    Maturnuwun, kalau saya dianggap sebagai representasi minoritas yang masih nguri-uri budaya bertutur jawa. Salah satu kegemaran saya adalah berwisata bahasa. Setiap berada di suatu lingkungan baru, saya berusaha mempelajari bahasanya, minimal idiom-idiom khasnya. Tujuan utamanya ya agar nggak terjadi salah arti seperti cerita di atas. Ya kalau cuma jadi tertawaan, lha kalau salah paham terus jadi clurit-cluritan? Sayangnya, saya tidak punya banyak kesempatan untuk travelling dan tinggal di suatu peradaban dalam jangka waktu yang lama, jadinya kemampuan saya juga mentok segitu-gitu aja. Faktor usia juga mempengaruh kelambanan untuk belajar bahasa (ngaku nek wis tuek kii)

  25. yohana mengatakan:

    jika ada inf loba nyanyi hub sy yaa,tq

  26. Mantan Tukang Parkir mengatakan:

    Ulun handak komen apa lah? POkoknya asik deh dengan keberagaman bahasa di negara kita

  27. danang mengatakan:

    ha ha ha.. seru juga ya! gue seneng banget cerita-cerita lucu seperti ini, apalagi kelucuannya karena berbeda budaya.artinya kedua-duanya merasa benar dan setius mengatakannya karena emang apa yang mereka lakukan benar menurut budaya mereka. siiiiiip deh cari terus cerita lucu yang menggambarkan keragaman budaya ya……..

  28. joecker mengatakan:

    Lohay prsa leh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: