Namanya Pak Imis

Namanya pak Imis. Dia salah satu pegawai koperasi disini. Tp aku salut sm dia. Walopun maaf badannya termasuk kerdil spt ucok baba namun semangatnya patut diacungi jempol. Waktu awal2 pindah ke kanwil, setiap parkir kendaraan aku selalu heran. Pasti ada sepeda motor miniii bangeett, nih motor siapa yg make ya?? Sepeda motor apa ya…ga ada di pasaran deh. Motor itu udah dimodifikasi sendiri, dari spd motor bebek warna ijo. Suatu ketika pas parkir sepeda motor, tiba2 ada orang parkir jg disebelahku. Ternyata pak Imis baru datang dan naik spd motor mini. Ealah jd yg pake sepeda motor pak Imis ya…hehe…baru nyadar.

Yah walopun kerjaannya cleaning service, mengantarkan koran di tiap bagian…dari lantai 1 sampe lantai 4, ato mungkin ada yg minta tolong memfoto copykan berkas ato minta tolong beliin wadai beliau dengan senang hati melayani. Biasanya kalo habis nganter koran di lantai 3 (ruanganku) beliau duduk sebentar utk mengusir rasa cape. Ga ada rasa minder atau rendah diri. Justru beliau merasa pede aja. Sesama manusia yg membedakan adalah taqwa kita kpd Allah. Setiap adzan berkumandang kuliat selalu pergi ke masjid, berjamaah. Sementara msh bnyk orang normal namun ketika terdengar panggilan Sang Kekasih masih saja enggan utk berjamaah.

Suatu ketika aku dan beberapa orang ada dalam satu lift dengan pak Imis. Ada salah seorang yg menanyakan kabarnya. “Pak Imis gmn kabarnya??” Sambil mengusap keringat, pak Imis menjawab, “Alhamdulillah…ulun baik pak ai…” Lalu terdengar bapak yg bertanya tadi mengucap alhamdulillah. Kemudian bertanya lg, “Anaknya sehat kan?? Lakian atau binian?” Pak Imis pun menjawab, “Alhamdulillah baik2 saja, anak ulun perempuan pak…sehat.” Dalam hatiku aku berkata, oo…ternyata pak Imis menikah dan punya anak, masih kecil. Memang Allah itu maha adil dan maha pemurah. Menciptakan makhluk sekaligus pasangannya. Walopun kondisi fisik tdk normal spt orang lain, namun Allah telah menyediakan pasangan hidup utk masing2…subhanallah. Jadi teringat kisah temenku yg berada dlm masalah dengan calonnya. Karena ada perbedaan prinsip bnyk temen2nya yg menyarankan utk mengakhiri. Ketika kubilang bhw temen2nya itu perhatian sm dia dan mengharapkan yg terbaik baginya…dia pun menjawab dg jawaban yg tdk aku duga sama sekali. Dia merasa keberatan utk mengakhiri dg alasan takut tidak akan mendapat gantinya. Aku tdk habis pikir…temenku yg notabene pemahaman agamanya bagus kok bs ya berkata spt itu. Padahal Allah sudah menjanjikan bahwa manusia diciptakan saling berpasang-pasangan. Loh…kok jd ngelantur gini yah😀 Semoga Allah memberi petunjuk untuk temenku.

Kembali ke pak Imis, melihat semangat kerjanya itu aku jd berpikir. Kadang aku merasa bosan dg rutinitas sehari-hari. Kadang2 malas, browsing, chatting atau nge-game… Padahal tiap bulan udah digaji yg bagiku sudah lebih, mana rasa tanggung jawabku?? Kok nggak malu sm pak Imis yg selalu semangat dalam bekerja. Walopun gajinya tdk seberapa namun tetap semangat dlm bekerja. Padahal nanti ketika hari kiamat kita nanti akan ditanya tentang usia utk apa dihabiskan, tentang ilmu utk apa dipergunakan, tentang harta drmn diperoleh dan kemana dibelanjakan, dan tentang jasad utk apa digunakan. Bagaimana aku nanti akan menjawab pertanyaan2 itu?? Ya Allah, Engkau telah mempertemukanku dengan seorang pak Imis dan dr pak Imis lah aku bisa belajar utk menjadi lebih baik lagi. Semoga. Ayo…semangatt…semangatt!!! Beberapa hari ini lagi bosen dg rutinitas sehari-hari, bahkan utk menulis sekalipun. Ga ada ide sama sekali yg muncul hiks…

18 Balasan ke Namanya Pak Imis

  1. alief mengatakan:

    menggetarkan…
    ayo semangat-semangat, masak aku kalah sama pak Imis rek🙂

    ayo semangat cak…beasiswane ambil ae😀

  2. deking mengatakan:

    Saya jadi malu nich….
    Wah saya harus meniru semangat Pak Imis
    SEMANGAT…

    kalo malu gini yah😳

  3. anung males login mengatakan:

    MOTIVASI..
    itu kata kuncinya …
    halah2..
    saia juga udah bosen kuliah nih..

    Ayo semangat…kok males kuliah. Ntar habis lulus hadiahnya nikah loh😀

  4. klikharry mengatakan:

    dikopi dulu ah..mbacanya dirumah aj

    kopinya udah habis belum??

  5. Ali S Kholimi mengatakan:

    Mungkin teman panjenengan berfikir sudah jodoh teman panjenengan.🙂


    wah ada jg yg ngomentari bagian ini yah😀

    Jadi teringat kisah temenku yg berada dlm masalah dengan calonnya…

    ya bs jd dia berpikiran spt yg pak kholimi bilang…smg aja mrk dpt jalan keluar

  6. peyek mengatakan:

    merekalah calon penghuni surga itu, lha kita? yang tamak,serakah, tergila sama dimensi yang berwujud, semoga saja segera mengikuti mereka.

    amien…smg kita termasuk penghuni surga

  7. den baguse' ngarso mengatakan:

    iya, setuju banget, hidup buat ibadah dalam segala bentuk…

    yup

  8. Heri Setiawan mengatakan:

    Mengingatkan untuk lebih bersyukur lagi atas nikmat yang mungkin orang lain tidak mendapatkannya…

    Terus berkarya deh…

    bersyukur sepanjang waktu🙂

  9. With My Smile mengatakan:

    Itulah manusia ya kadang di beri klebihan kurang bersyukur dan males2an, sementara orang yang keadaannya kurang semangatnya luar biasa untuk berbuat sebaik2nya, Subhanallah

    semoga kita termasuk yg selalu bersyukur

  10. Hendra Ciptawan mengatakan:

    Manusia emang terkadang lebih banyak melihat apa yang nggak ada dalam dirinya.
    Kekurangan dari dirinya dan apa yang dimiliki orang lain yang nggak dimilikinya.
    Jarang sekali orang-orang mensyukuri apa yang sudah dimiliki.
    Pak Imis yang mbak Lintang cerita’in disini termasuk orang yang emang benar-benar mensyukuri segala pemberian Allah dalam dirinya, walaupun banyak kekurangan yang harus dia pikul, nggak ngebuat dia jadi males.
    Hmm…. moga- moga pak Imis diridho-in deh di sisinya… Amin🙂

    amien

  11. riza mengatakan:

    mb lintang: kadang aku merasa bosan dg rutinitas sehari-hari.

    sama mbak, tapi klo dipikir2 lebih membosankan lagi kalo kerjanya jaga pos seharian sampai tua. ada juga bapak2 di kampus yang kerjaannya jaga pos seharian tapi dy menikmatinya dgn tersenyum kepada tiap orang yg lewat sambil berucap ‘asalamualaikum..’ dgn ramah. pasti mb lintang juga tahu d. dulu jaga di dekat MMI. sekarang di parkiran dekat kantin. n still the same

    subhanallah ya…jarang2 ada org seperti itu dan kita patut mencontohnya

  12. orido mengatakan:

    banyak hal yg bisa kita ambil hikmah dan pelajaran dari lingkungan sekitar, gak cuma dari alam, tapi juga orang2 sekitar, kaya ato miskin..
    yg terpenting ambil yg baeknya, bukan yg enak nya..😉

  13. xwoman mengatakan:

    bersyukur hatinya bahagialah hidupnya😉

  14. Roffi mengatakan:

    artikel yang bagus..

  15. laksono mengatakan:

    salam buat pak imis ya lintang….

  16. Hengki mengatakan:

    bujur jua lah lintang ai yang dipandir akan tukul, kalu urang fisik nya (maaf gak ada maksud melecehkan) kurang biasa nya bertanggung jawab n gak neko-neko. nek menurut sampeyan pripun ???

    ada betulnya juga sih, tp kadang ada juga yg malah memanfaatkan keadaan fisiknya utk keuntungan dia bahkan sampai merugikan orang lain…ya kalu??

  17. Hengki mengatakan:

    leres.tapi semua nya kembali ke masing-masing individu nya. di dunia ini kalau semua nya sama kan jadi gak asyik he3.btw kamu sekarang kerja nya di kalteng atau kalsel

    inggih leres sanget🙂 jawaban dr pertanyaan ada di halaman about me hehe…

  18. re-khanifa mengatakan:

    tunjukkan kalo’ kita cinta ma Allah. lho..? nyambung ga ma critanya mbak Lintang? yach, saya lagi bingung mau nulis apa lagi. -_-‘

    disambung-sambungin jg bs nyambung kok hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: