Manado Jo

Puasa kemarin aku disuruh berangkat ke Manado. Ada training katanya. Aduuh males banget sebenarnya. Waktu puasa kok malah bepergian, apalagi Manado kan jauh trus rata2 masyarakat Manado adalah non Islam. Wah pasti berat banget puasanya. Walau rasa hati tidak ingin berangkat, namun sppd sudah jadi akhirnya ya berangkat. Kebetulan ini pertama kalinya aku akan menginjakkan kaki di bumi Sulawesi. Akhirnya nyari tiket, kita memutuskan untuk lewat Balikpapan. Lebih dekat daripada lewat Jakarta. Rasanya lebih nyaman kalau lebih sedikit waktu di pesawat walaupun transitnya nunggu lama di bandara Sepinggan.

Akhirnya setelah 8 jam nunggu di Sepinggan dan buka puasa disana, dalam waktu 1,5 jam aku sudah nyampe Manado. Alhamdulillah perjalanannya lancar. Ternyata bandara Sam Ratulangi jauh dari kota. Memerlukan waktu sekitar 1 jam perjalanan. Cek in di hotel Yuta dekat dengan kantor wilayah Suluttenggo. Untuk sahur, aku sengaja nyari di luar sambil melihat-lihat suasana sekitar hotel. Menu yang kupilih adalah masakan Padang karena berdasar cerita temenku yg sudah pernah ke Manado, kita harus hati-hati jika akan memasuki suatu warung atau tempat makan. Karena disana banyak sekali dijual makanan atau masakan yang tidak halal dan dijual secara bebas. Akhirnya pilihan amannya aku beli di warung padang. Karena di sekitar daerah tersebut tidak ada masjid, maka jam sahur pun aku mengira2. Biasanya di banjar jam subuhnya sekitar jam lima lebih sedikit, makanya aku mengira kalau disini mungkin subuh sekitar jam lima kurang seperempat. Aku lupa kalau Manado itu ada di ujung timur pulau Sulawesi jadi mestinya beda waktu dengan banjar itu banyak banget. Jadi sekitar jam setengah lima aku masih sempat minum sebelum masuk waktu subuh. Besoknya waktu training, aku tanya temanku dan ternyata dia mengira seperti perkiraanku bahkan jam lima kurang seperempat dia masih minum. Karena penasaran, kubuka google untuk nyari info imsak di daerah Manado. Dan setelah ketemu…olala…ternyata jam 4 lebih 9 menit itu sudah imsak dan jam 4 lebih 19 menit sudah masuk waktu subuh. Jadi aku minum itu sudah masuk subuh dari tadi. Wah trus gimana dong puasaku hari itu, syah nggak ya??

Hari pertama hujan, karena trainingnya sampai malam maka untuk buka puasa disediain oleh panitia. Menunya adalah masakan padang. Wah sahur sama buka menunya sama euy hehe… Mungkin besok menu khas Manado kali yaa.. Karena hari pertama hujan, maka sehabis training ya balik ke hotel. Untuk makan sahur keesokan harinya aku beli ayam lalapan khas jawa timur. Hari kedua aku sahur sesuai dengan jadwal yang telah kulihat di internet. Training hari kedua berjalan dengan lancar dan selesai sampai malam. Oh iya hari kedua aku dapat kenalan pegawai baru yg baru diangkat, asli Makassar namun penempatan cabang Kotamobagu, namanya Fithri. Kita udah merasa akrab karena emang cewek yang ikut training cuma sedikit. Malam mini Fithri mau ngajak aku jalan2 ke kota, masa di Manado nggak jalan kemana2? Rugi kan? Itu komentar Fithri ketika tahu kalau aku belum jalan kemana2. Setelah buka puasa dengan menu masakan khas Jawa Timur (aku ketawaan sm temenku dr kalselteng ketika tau kalo menu yg kita makan wkt sahur adalah sama ketika kita buka😆 mana nih menu khasnya Manado, cari sendiri kali yaaa…), Fithri jadi ngajak aku jalan. Alhamdulillah akhirnya bisa jalan juga. Ternyata disana angkot itu tersedia sampe malam bahkan jam sebelas pun msh banyak yang berseliweran. Coba kalo dibandingkan dengan banjar ato palangka. Jauh banget, mau nyari angkot habis maghrib susah banget. Angkot di manado keren2, para sopir mempercantik angkot mereka mungkin dengan tujuan spy para penumpang kerasan kali ya hehe. Sound system komplit, lampu disko warna-warni…pokoknya full of music. Kalo lagi stress jalan aja ke kota naik angkot, dijamin stressnya ilang deh ato malah stressnya menjadi-jadi yak :mrgrin: Ongkos naik angkot 2250, heran jg kok pake 250 segala, kan susah kalo misalnya ada kembalian gitu, harus persediaan uang 50 perak. Tapi kata Fithri, walo kita bayar pake uang 50rb an, pasti sopir angkotnya ngembaliin dengan uang pas.

Tempat pertama yg kita tuju adalah swalayan Golden. Emang tujuanku adalah beli oleh2 berupa makanan. Banyakbanget makanan khas sana dan rata2 bahannya adalah dari kenari atau sagu. Setelah kutimbang-timbang akhirnya aku memilih manisan kenari, kue sagu keju dan kue bangket kenari. Di Manado banyak terdapat mall. Ada Mega Mall (katanya ini yang paling besar), Mantos (Manado Town Square), ITC Manado dan Boullevard (itu yg kutahu😀 ). Kebetulan tempat yang kukunjungi adalah Mega Mall dan Mantos. Isinya sih sama aja dengan mall2 yang lain hehe. Untuk mencari pernak-pernik khas Manado aku ke daerah Banjer. Disana banyak took yang menjual pernak-pernik maupun makanan khas Manado. Yang terkenal adalah toko Kawanua (soalnya ini adalah toko langganan kantor). Di toko ini aku membeli gantungan kunci hewan2 laut khas bunaken, tempelan kulkas yang berupa hewan khas Manado yaitu Tarsius, kain batik khas Manado. Ada dua motif batik yang ada yaitu kain bentenan motif Kaiwoe Patola dan motif Manguni khas Sulawesi Utara. Yang kain bentenan motifnya mirip batik Kalteng dan juga batik Jawa (bisa dilihat di gambar) sedangkan pada motif Manguni terdapat gambar burung hantu. Lucu juga motifnya. Akhirnya aku beli untuk ortuku dan sodara2ku di rumah. Emang sengaja aku ingin koleksi kain khas suatu daerah tertentu. Oh iya di Manado ada kue khas yang terkenal lezatnya namanya Klapper Tart. Fithri promosi kalo klapper tart itu enak banget, rugi kalo nggak mencoba. Bentuknya seperti pudding yang ada fla-nya namun isi puding itu adalah kelapa muda. Diaatasnya ditaburi keju, cherri dan kismis. Kayaknya sih emang enak. Namun ternyata klapper tart cuma tahan 24 jam diluar kulkas. Jadi lebih baik disimpan di dalam kulkas. Wah maksud hati ingin beli namun karena cuma tahan 24 jam akhirnya kuurungkan niatku. Bener2 puas deh jalan2 malam itu. Thanks to Fithri yang udah bersedia nemenin aku🙂

Keesokan harinya aku cerita temenku kalo semalam aku beli oleh2. Dia langsung ngiri buat beli oleh2 juga. Untungnya training hari terakhir cuma sampe sore, jd sebelum balik ke hotel jalan2 dulu nganter temen2 yg belum sempat beli oleh2. Seperti biasa tempat yg dituju adalah toko Kawanua. Karena temenku ada yang sudah pernah merasakan enaknya Klapper tart, akhirnya kita yg dr kalselteng dan kaltim langsung pesan tp diambil besok pagi2 sebelum berangkat ke bandara. Beli Klapper tart juga nih akhirnya. Malemnya aku jalan lagi sama temen2 dr kalselteng. Rencananya sih mo nyari buka puasa. Berhubung nggak ngerti dimana tempat makan yang enak akhirnya kita memutuskan utk ke Mega Mall. Sampe sana langsung menuju ke food court. Maunya sih nyari makanan khasnya, cuma setelah memilah dan memilih ternyata banyak menu yang serem dan nggak ada yang cocok. Akhirnya sambil menahan lapar kita beli KFC khusus untuk menu sahur sedangkan untuk buka puasa malam itu masih nyari lagi. Untungnya di luar mall jalan sedikit kita menemukan restoran yang menyediakan menu buka puasa, berarti resto tersebut bisa dicoba. Kalo nggak salah namanya Raja Sate. Jadi banyak menu sate, baik itu sate ayam, kambing, ikan, sari laut. Rame juga tuh resto, tp msh ada tempat utk kami bertiga. Waktu pesen menu, kita lupa utk ngasi tau kalo gak pake lama, jadinya kita nunggu lumayan lama hehe. Oh iya ada kejadian lucu. Waktu itu temenku mau manggil pelayan. Trus aku inget Fithri pernah bilang kalo di Manado tuh kalo pelayan perempuan dipanggil cewek, sementara pelayan laki2 dipanggil cowok. Emang aku udah ngebuktiin waktu ke swalayan Golden, ada seorang ibu2 yang mau beli kue dan karena pelayannya agak jauh maka ibu tsb manggil “cewek…cewek…” Alhasil tuh pelayan perempuan langsung tanggap dan melayani ibu tsb. Jadi kubilang sm temenku kalo manggil cewek ato cowok. Langsung temenku ketawa smua. “Masa kita cowok manggil cowok jg? Kan aneh. Soalnya biasanya kalo cowok ngegodain cewek itu kan manggil “cewek”. Kalo sesama cowok manggil “cowok” ntar dikira cowok suka sama cowok.”😆 Akhirnya temenku manggil pelayan tsb dengan sebutan “Jo”, soalnya di manado biasa orang ngomong ditambah dengan kata “Jo”. Untung ada pelayan yg tahu dan langsung menuju meja kami. Haha banyak akal juga temanku.

Keesokan paginya, jam lima pagi kita udah cek out dan langsung ke daerah banjer utk ngambil pesenan Klapper Tart. Hmm rasanya pengen segera makan tuh makanan…ups msh puasa ding. Rute pulang sama dengan rute berangkat. Jadi kita lewat Balikpapan. Rencana sih pesawatnya jam satu siang. Namun setelah 4 jam kita nunggu, ternyata ada pemberitahuan kalo pesawat delay sampe jam 4 sore. Yaah keleleran lg deh di bandara. Dengan sabar kita nunggu sampe jam 4 eh ternyata blm dating juga. Nggak ada kepastian juga kapan pesawat datang. Ternyata setelah nanya sana sini pesawatnya msh dipake ke Berau, jadi kita musti nunggu pesawat dari Berau…cape deh…sabar…sabar. Waktu udah nunjukin jam 18.25 waktunya buka puasa, untung pihak maskapai nyediain buka puasa. Wah hari itu rasanya puasa terlama dan terberat. Sahur terakhir jam empat, buka puasa jam setengah tujuh. Berapa jam tuh puasanya, kira2 hampir 15 jam. Untungnya setelah buka puasa pesawatnya sdh datang, akhirnya kita bergegas naik pesawat dan dlm 45 menit kita sdh nyampe banjarbaru. Alhamdulillah akhirnya kembali lg ke rumah dg selamat. Nyampe rumah langsung kubuka Klapper Tartnya dan kumakan. Hmm rasanya emang enak, manis, lembut di mulut dan penuh dengan fla. Apalagi ditaburi keju, kismis dan potongan cherri. Belum lagi potongan kelapa mudanya yang mak nyuss. Kalo komentar temenku sih biasa aja soalnya dia nggak begitu suka dengan puding yang terlalu manis. Oh iya, ada satu tempat yang belum kukunjungi wkt di Manado yaitu taman laut Bunaken. Soalnya bulan puasa dan hujan terus, jd nggak ada acara nglencer kesana. Sayang ya, sdh nyampe Manado tp nggak mampir ke Bunaken. Hmm kapan ya aku ke Manado lagi?? Hehe…

16 Balasan ke Manado Jo

  1. day... mengatakan:

    seru banget perjalanannya…..
    aku belum pernah ke Manado. ke Balikpapan juga belum…..
    eh, es PISANG IJO itu dari Manado tho..? sudah coba? manisnya mak nyuss…. di Jogja ada. saat bulan puasa, aku berbuka dengan es lezat itu.

  2. hanim mengatakan:

    assalamu’alaykum. salam GL 66😀 hahaha. mbak lin, ini hanim. waduh2, jalan2 terus reeek. kikiki. kapan ini undangannya?😀 mbaaa, jik ngefans sama pus tah? kikiki. pancet aeee😀

  3. aNNo' mengatakan:

    ntang?…ke manado?…….enak beneeeeeer..dinas lagi?..gw pengen bgt kesono euy….hmmm..bisa dari bpp toch?….bisa dipertimbangkan nnech….
    foto2 kotanya mana?…

  4. mastal mengatakan:

    salam kenal broooo

  5. ine mengatakan:

    hai..teman2…seru kok main k mdo. apalagi kulinernya. bs di katakan dasyat karena kebanyakan menunya pedes semua, objek wisata selain bunaken masih banyak yg lain. pokoknya gak rugi dech k mdo. kebetulan aq org mdo…

  6. oRiDo™ mengatakan:

    hmmm..
    manado..
    kapan2 saya mampir deh..
    gosipnya emang menarik tuh disana..🙂

  7. ine mengatakan:

    apalagi sore n mlm hari….hangout duduk nyantai di Boulevard. Boulevard itu tepi pantai yg terbentang dr ujung utara manado k ujung selatan manado. hmmmmmm jadi pengen plg k kampung halaman nich.

  8. rachman mengatakan:

    disana banyak jg kok makanan yg halal. klw masjid jg ada beberapa, d daerah jl. sudirman ada masjid…. n kayak nya kawasan muslim… klw mw aman cari seafood aja dr pd kfc atw klw bosen padang… cuma d sana emang penyajiannya agak2 lama sih (sekitar lebih dr 30 menit). klw mw oleh2 yg banyak pilihan d daerah wanea plaza (bener g y namanya)- di mersiful building, klw blanja banyak pulang nya bisa d anterin. angkot setau gw Rp2,000. klw k bunaken pilih kapal yg murah, santai aja jgn buru2 nanti jg ada yg nawarin murah…

  9. Nurhasnah mengatakan:

    Makasih cerita Manado-nya, ya, malam ini aku OL nyari cerita manado yg menurut bbrp teman makanannya banyak yg non halal buat kita muslim, alhamdulillah membc cerita dikau, aku merasa lebih PD berangkat ke sana esok pagi, makasih ya, salam; Nurhasnah

  10. lady Camelia mengatakan:

    haii, seru banget story tripnya, kapan2 ke manado lagi yah, pertengahan tahun gitu, pas ajank pemilihan nyong dan Noni manadonya, bisa nieh jadi duta pariwisata hehehe… sebagai orang manado, mo ngucapin thax dah cerita yang baek2 hehehe

  11. arisnb mengatakan:

    penghuninya kemana ya kok lama nggak di update blognya

  12. jahrani saputra mengatakan:

    kotabaru emnag sangat lah kaya dengan sumber daya alamnya,mungkinkah akan tetap terjaga kota itu dari tambang liar…

  13. dita mengatakan:

    aq pernah dinas di manado,wauuuuh memang tmpt yg indah.penddknya ramah pantes kalau pki semboyan kt sma torang bersaudara……jd mau kesn lg nich.

  14. vandy aja mengatakan:

    kalo cewek manado biasa dipanggil nona/noni.
    kalo cowok panggil aja nyong.

  15. dmstree mengatakan:

    Met malam semua ..Mau nanya toko batik Asli manado yang terkenal..Tolong Yah infonya.Makasih

  16. khane mengatakan:

    toko batik asli manado lokasinya pembuatanx di sonder namaya toko kain bentenan, tapi bisa di cari di toko kerawang daerah sekitar komo luar arah banjer..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: